Amerika Perintahkan Pengosongan Tiga Gedung Perkantoran Diplomat Rusia

Faisal Abdalla    •    Minggu, 03 Sep 2017 05:57 WIB
rusiaamerika
Amerika Perintahkan Pengosongan Tiga Gedung Perkantoran Diplomat Rusia
Gedung Konsulat Rusia di San Fransisco/AFP.

Metrotvnews.com, San Francisco: Para diplomat Rusia dipaksa mengosongkan tiga bangunan di Amerika Serikat, termasuk gedung konsulatnya yang berlantai enam di San Francisco, Sabtu 2 September 2017 waktu setempat. Pengosongan itu atas perintah Amerika Serikat.

Seperti dilansir Antara Minggu 3 September 2017, Pemerintah AS mengeluarkan perintah itu sebagai balasan terhadap Moskow, yang memerintahkan pemangkasan jumlah diplomat AS di Rusia.

Staf konsulat Rusia di San Franscisco terlihat mengeluarkan peralatan, perabotan dan barang-barang kecil dari gedung, lalu memasukkannya ke mobil-mobil angkutan dengan bak tertutup. Sejumlah kendaraan itu pergi meninggalkan lokasi dan kembali lagi 20 hingga 30 menit kemudian.

Perintah pengosongan dikeluarkan oleh pemerintahan Presiden AS Donald Trump atas gedung konsulat Rusia di San Francisco serta dua gedung kediaman misi perdagangan Rusia di Washington dan New York.

Perintah tersebut merupakan langkah pembalasan terbaru yang dilancarkan kedua negara hingga membawa hubungan keduanya jatuh ke titik rendah baru pasca-Perang Dingin. Amerika Serikat memerintahkan Rusia untuk menghentikan kegiatan mereka di bangunan-bangunan tersebut mulai Sabtu.

Pada Juli, Kremlin memerintahkan Amerika Serikat untuk memangkas jumlah staf diplomatik dan tekniknya di Rusia sampai setengahnya, menjadi 455 orang, setelah Kongres AS menyetujui pemberian sanksi baru terhadap Rusia. Pemangkasan ditujukan untuk menyamakan jumlah diplomat Rusia yang berada di AS. 

Sanksi-sanksi dijatuhkan AS sebagai hukuman, yang didasarkan pada kesimpulan badan-badan intelijen AS, atas campur tangan yang dilakukan Moskow saat pemilihan presiden AS 2016. Hukuman juga dikenakan atas pencaplokan oleh Rusia terhadap wilayah milik Ukraina, Krimea.

Hingga Sabtu siang, bendera Rusia masih terlihat berkibar di atas gedung konsulat negara itu di San Francisco. Sementara itu, kementerian luar negeri Rusia mengatakan, pihaknya telah memanggil seorang diplomat AS di Moskow untuk menyampaikan protes Rusia terhadap rencana AS melakukan penggeledahan di kompleks misi perdagangan Rusia di Washington. Gedung misi itu termasuk yang diperintahkan AS untuk ditutup.


(DHI)