Pemerintah Kecam Bom Bunuh Diri di Kamerun

Fajar Nugraha    •    Rabu, 27 Jan 2016 09:35 WIB
kamerun
Pemerintah Kecam Bom Bunuh Diri di Kamerun
Prajurit Kamerun tergabung dalam pasukan perdamaian PBB (Foto: AFP)

Metrotvnews.com, Bodo: Pemerintah Indonesia mengecam atas terjadinya aksi penyerangan bom bunuh diri pada Senin 25 Januari 2016 di Kamerun.

Pengeboman di salah satu pasar lokal di kota Bodo, Kamerun, yang dilaporkan telah mengakibatkan 32 orang korban tewas dan 66 orang terluka.

"Pemerintah dan Bangsa Indonesia menyampaikan simpati dan duka cita yang mendalam kepada rakyat dan pemerintah Kamerun khususnya keluarga korban," pernyataan Kementerian Luar Negeri RI, dalam keterangan tertulis yang diterima Metrotvnews.com, Rabu (27/1/2016).

"Berdasarkan informasi KBRI Abuja (yang juga diakreditasikan ke Kamerun), sampai saat ini belum diketahui adanya WNI yang menjadi korban dalam serangan tersebut. KBRI Abuja terus berkoordinasi dengan pihak terkait setempat untuk mendapatkan informasi lebih jauh," lanjut pernyataan itu.

Kementerian Luar Negeri mencatat terdapat 17 warga negara Indonesia (WNI) di Kamerun yang sebagian besar bekerja sebagai tenaga profesional.

KBRI Abuja juga terus berkomunikasi dengan WNI di Kamerun dan menghimbau untuk meningkatkan kewaspadaan, menghindari wilayah-wilayah rawan dan terus mengikuti perkembangan situasi setempat.

Bagi warga negara Indonesia yang memerlukan informasi dapat menghubungi Nomor hotline KBRI Abuja +234 7082014956.


(FJR)