Motor Perdamaian di Kawasan, ASEAN Berhasil Cegah Konflik Terbuka

   •    Minggu, 06 Aug 2017 11:22 WIB
asean
Motor Perdamaian di Kawasan, ASEAN Berhasil Cegah Konflik Terbuka
Sesi pleno ASEAN Foreign Ministers’ Meeting di Manila, Filipina, Sabtu 5 Agustus 2017. (Foto: Kemenlu RI)

Metrotvnews.com, Manila: Di tengah keraguan terhadap multilateralisme dan regionalisme, ASEAN telah membuktikan diri sebagai motor perdamaian dan stabilitas kawasan. 

Demikian disampaikan Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi dalam pernyataan di sesi pleno ASEAN Foreign Ministers’ Meeting di Manila, Filipina, Sabtu 5 Agustus 2017. 

Dalam sesi pleno yang membahas ASEAN community building, Menlu RI menekankan bahwa selama 50 tahun terakhir, ASEAN telah berhasil menciptakan ekosistem perdamaian, stabilitas, dan kesejahteraan di kawasan. 

Keberhasilan ASEAN telah mencegah terjadinya konflik terbuka, memicu pembangunan ekonomi dan kesejahteraan kawasan yang menjadikan ASEAN sebagai mesin pertumbuhan kawasan dan dunia. 

"Keberhasilan ASEAN dapat dilihat dari kawasan kita yang damai dan stabil dengan pertumbuhan ekonomi di atas rata-rata dunia," tutur Menlu Retno.

Lebih lanjut Menlu RI menyampaikan bahwa keberhasilan ASEAN terjadi karena beberapa kekuatan, seperti dapat membangun institusi yang menekankan pada perdamaian dan stabilitas. ASEAN juga telah berhasil menghindari megaphone diplomacy dan mengedepankan diplomasi dan dialog. 

Selain itu, ASEAN telah berhasil membangun suatu rule-based association. Semua ini merupakan bagian dari ASEAN way yang berhasil membuat ASEAN untuk berinteraksi dengan baik di antara anggota dan juga negara-negara di luar kawasan. 

"ASEAN telah menjadi aktor kawasan dan global yang dihormati melalui ASEAN-led mechanism untuk membangun dialog dengan negara di kawasan dan di luar kawasan," sebut Menlu RI, dalam rilis yang diterima Metrotvnews.com.



Namun demikian, untuk terus dapat menjaga keberhasilan yang telah dicapai, Menlu RI menegaskan ASEAN juga harus berhasil dalam menghadapi berbagai tantangan yang ada saat ini maupun tantangan baru. Salah satu tantangan tersebut terkait dengan adanya revalitas geopolitik, seperti di Laut China Selatan. Dalam hal ini ditekankan bahwa ASEAN harus terus dapat mengelola situasi dengan menghormati prinsip-prinsip dasar dan hukum internasional serta menjaga hubungan yang baik dengan semua pihak.

Tidak hanya itu, ASEAN juga harus dapat mengatasi berbagai tantangan yang datang dari ancaman kejahatan transnasional dan terorisme. Dalam hal ini Menlu RI menekankan pentingnya untuk ASEAN meningkatkan kerja sama, baik di tingkat regional maupun sub-regional.

Menlu RI juga menegaskan bahwa mengurangi jurang pembangunan antara yang miskin dan kaya masih merupakan tantangan bagi ASEAN. Untuk itu, ASEAN perlu untuk terus mendorong pembangunan yang inklusif, termasuk dengan memberdayakan UMKM, mempercepat perundingan RCEP, dan memberikan perlindungan bagi pekerja migran. 

"Kunci dari keberhasilan ASEAN ke depan akan ditentukan dari kemampuannya untuk memastikan rakyat ASEAN merasakan hasil dari pembangunan yang dicapai ASEAN," tutur Menlu Retno. 

Menlu RI juga menekankan, ke depan ASEAN akan menghadapi tantangan untuk menjaga dan mempertahankan sentralitas dan kesatuan ASEAN. Tanpa kesatuan dan sentralitas ASEAN, peran ASEAN di kawasan dan dunia dapat menjadi kurang relevan. 

Untuk itu, Menlu Retno menyerukan agar komunikasi di antara Menteri-Menteri Luar Negeri ASEAN harus ditingkatkan, baik melalui jalur formal maupun informal. 

"Kita harus terus menjaga dan memperkuat kesatuan dan sentralitas ASEAN, dan jangan sampai kawasan ASEAN menjadi proxy bagi negara-negara besar," tutup Menlu Retno.


(WIL)