Air Sungai Tercemar, 10 Ribu Katak Langka Peru Ditemukan Mati

Sonya Michaella    •    Selasa, 18 Oct 2016 12:21 WIB
peru
Air Sungai Tercemar, 10 Ribu Katak Langka Peru Ditemukan Mati
Aktivis lingkungan Peru temukan 10 ribu katak langka mati mengambang (Foto: AFP)

Metrotvnews.com, Lima: Diduga akibat pencemaran air sungai, sekitar 10.000 katak air langka jenis Titicaca, ditemukan mati mengambang di sepanjang Sungai Coata, Peru.

Badan Lingkungan Peru sedang menyelidiki kematian ribuan spesies langka ini. Polusi di Sungai Coata diduga adalah penyebabnya.

Seperti dilansir BBC, Selasa (18/10/2016), pemerintah Peru dianggap gagal untuk mengatasi masalah spesies langka ini, dengan membiarkan pencemaran air sungai terjadi terus menerus.

Para aktivis lingkungan kemudian membawa bangkai katak langka tersebut untuk dibawa ke Pusat Penangkaran Hutan dan Hewan Langka Peru untuk diselidiki lebih lanjut.



"Mereka (pemerintah) tak tahu bahwa polusi air ini sangat berbahaya bagi hewan langka," kata seorang aktivis lingkungan.

Mereka juga menuntut agar Pemerintah Peru segera menyelamatkan habitat katak air langka ini secepatnya, agar tak banyak lagi katak yang mati.

Habitat katak Titicaca ini pun terancam ilang. Pasalnya, sudah mulai banyak warga yang mengambil air maupun membuang sampah di sekitar sungai.

Katak air jenis Titicaca ini adalah salah satu katak langka di dunia yang hanya ada di Peru dan sekitar Bolivia.

Mereka memiliki kulit dengan lipatan yang besar sehingga membantu binatang amfibi ini menyerap lebih banyak oksigen dari udara sekitarnya.

(FJR)

Hasil Referendum Italia dan Hubungannya dengan Uni Eropa

Hasil Referendum Italia dan Hubungannya dengan Uni Eropa

4 hours Ago

Perdana Menteri Italia Metteo Renzi mundur dari jabatannya setelah gagal menang dalam referendum…

BERITA LAINNYA